Sengkalan : Orang Jawa Mengingat Tahun


Oleh : Deaz Iman Darmawan

Orang Jawa memiliki cara yang khas untuk mengingat tahun, terutama tahun terjadinya peristiwa penting. Misalnya, sirna ilang kertaning bumi merujuk pada tahun 1400 S, yaitu runtuhnya Kerajaan Majapahit. Kalimat tersebut disebut sengkalan. Masing-masing kata dalam kalimat tersebut memiliki watak bilangan, yaitu sirna = 0, ilang = 0, kertaning = 4, dan bumi = 1. Tahun yang dirujuk oleh sengkalan adalah Tahun Saka dalam kalender lunar (candra) maupun solar (surya).

Dalam bahasa asing, sengkalan disebut dengan chronogram. Artinya, tulisan/pernyataan yang mengandung makna angka tahun. Meski demikian, sengkalan tidak terbatas pada tulisan, tetapi juga pada gambar. Sengkalan bentuk gambar biasanya terdapat pada bangunan candi atau istana. Sengkalan yang berbentuk tulisan biasanya termaktub dalam naskah Jawa kuna.

Penyusunan sengkalan sebaiknya memang sesuai dengan peristiwa yang terjadi pada waktu itu. Pernyataan dalam sengkalan juga sebaiknya tidak bertentangan dengan peristiwa meski pernyataannya tidak sesuai. Hal ini bertujuan agar orang mengingat peristiwa apa yang kiranya terjadi pada waktu itu. Sebelumnya, telah dijelaskan dengan contoh sengkalan sirna ilang kertaning bumi. Sengkalan tersebut dalam bahasa Indonesia berarti “musnah hilang kejayaan di bumi”. Sengkalan tersebut merujuk waktu runtuhnya Kerajaan Majapahit yang konon menyejahterakan rakyatnya.

Watak Bilangan

1. Kata kata yang memiliki watak 0 ( nol/das )

Nir ( tanpa, hilang, habis ) memiliki watak 0 karena kata nir dan semua padan katanya ( tanpa, hilang, habis ) mengandung pengertian kosong ( tidak ada ).

2. Kata-kata yang memiliki watak 1 ( satu/siji/setunggal/eka )

Kata yang memiliki watak satu terdiri atas kata yang menunjukkan benda, orang, binatang, atau kejadian alam lain yang mengandung nilai 1, misalnya Bumi. Bumi memiliki sifat satu, karena adanya bumi hanya satu di lingkungan tata surya kita. Demikian pula untuk Surya ( matahari), Candra ( rembulan ), Jagad yang juga menunjukka jumlah satu. Demikian pula Gusti ( Allah, Raja ), yang sifatnya hanya ada satu di dalam ruang lingkupnya.

3. Kata-kata yang memiliki watak 2 (dua/loro/kalih/dwi ).

Kata yang memiliki watak 2 ( dua ) adalah kata-kata yang berkaitan dengan segala sesuatu yang mengandung unsur dua atau sepasang, misalnya asta ( tangan ). Asta ( tangan ) manusia yang normal berjumlah 2 ( dua ). Dengan demikian asta memiliki watak 2 (dua ).

Netra ( mata ) manusia  yang normal berjumlah dua, maka mata memiliki watak 2.

Nyembah, nembah juga memiliki watak dua, karena orang yang normal di dalam adat budaya Jawa, jika menyembah menggunakan kedua tangannya.

4. Kata yang memiliki watak 3 (tiga/telu/tiga/tri ).

Bahni atau geni atau api dikatakan memiliki watak tiga karena api dapat terjadi jika ada tiga unsur pembentuk api itu, yaitu :

  • Alat pematik ( batu thithikan, korek )
  • Sarana ( arang, kayu, sumbu kompor, benda yang dapat terbakar )
  • Udara

Uta ( lintah ) dikatakan memiliki watak 3 karena lintah memiliki sifat yang menunjukkan bilangan 3 yaitu memiliki gigi berjumlah tiga ( gigi bawah dua, gigi atas satu ). Di samping itu lintah memiliki 3 kemampuan, yaitu kemampuan menempel, kemampuan bergerak, dan kemampuan menghisap darah.

5. Kata yang memiliki sifat 4 ( empat/papat/sekawan/catur )

Sagara ( laut ) dikatakan memiliki watak 4 ( empat ) karena laut dianggap merupakan peampung air yang berasal dari empat asal yaitu :

  • Air dari mata air di sungai kecil
  • Air dari bengawan
  • Air dari pancuran
  • Air hujan

6. Kata yang memiliki watak 5 ( lima/gangsal/panca )

Bana ( hutan besar/rimba raya ) dikatakan memiliki sifat lima karena rimba raya itu dianggap mengandung 5 ( lima ) macam bahaya, yaitu :

  • Ketemu ular
  • Ketemu harimau
  • Ketemu srigala
  • Ketemu raksasa
  • Ketemu banteng

7. Kata yang memiliki watak 6 ( enam/enem/sad )

Hoyag ( gerak ) dikatakan memiliki sifat enam karena  gerakan badan manusia  dianggap terdiri atas enam macam gerakan yaitu :

  • Gerakan tangan
  • Gerakan kaki
  • Gerakan lidah/mulut
  • Gerakan mata
  • Gerakan leher
  • Gerakan bulu

8. Kata yang memiliki watak 7 ( tujuh/pitu/sapta )

Resi ( pendeta suci ) dikatakan memiliki watak 7 ( tujuh ) karena ada anggapan bahwa pada jaman purwa ada tujuh orang pendeta suci yaitu :

  • Resi Kanwa
  • Resi Parasurama
  • Resi Janaka
  • Resi Wasistha
  • Resi Carika
  • Resi Wrahaspati
  • Resi Naraddha

9. Kata yang memiliki watak 8 ( delapan/wolu/hasta )

Pujangga dikatakan memiliki watak 8 (delapan) karena pujangga dianggap memiliki delapan kelebihan yaitu :

  • Paramasastra ( kemampuan di dalam kesusasteraan )
  • Paramakawi ( kemampuan di dalam bahasa kawi )
  • Mardibasa ( kelebihan di dalam olah kata )
  • Mardawalagu ( kemampuan di dalam bidang lagu-lagu tembang dan gending
  • Hawicarita ( kepandaian di dalam bercerita )
  • Mandraguna ( berilmu pengetahuan luas )
  • Nawung Kridha ( kemampuan mengarang/menggubah suatu karya yang memiliki nilai filosofi tinggi )
  • Sambegana ( kekuatan daya ingat )

10. Kata yang memiliki watak 9 ( sembilan/sanga/nawa )

Bolongan/butulan ( lubang ) dikatakan memiliki watak sembilan, karena lubang pada badan manusia berjumlah sembilan (babahan hawa sanga/ babahan nawa sanga) yaitu :

  • Dua lubang mata
  • Dua lubang telinga
  • Satu lubang mulut
  • Dua lubang hidung
  • Satu lubang kemaluan
  • Satu lubang anus

Sengkalan Memet

Sengkalan memet menyatakan angka tahun dengan gambar. Berikut ini contoh sengkalan memet:

(http://purbakalajawatengah.org/images/upload/nagaraja.jpg)

(http://purbakalajawatengah.org/images/upload/ganeca.jpg)

Kedua gambar di atas merupakan relief Candi Sawentar Kidul.

Gambar pertama berbunyi nagaraja anahut surya, yang menunjuk pada 1318 S. Gambar kedua berbunyi ganesha inapit mong anahut surya, yang merujuk pada tahun 1328 S.

  1. buta lima mana jagad sengkalanya apa

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: